Friday, 28 August 2009

DALIH SEORANG ANAK


Kali ini masih tentang tes individu. Hal ini menimpa salah seorang peserta didik. Farhan namanya. Usianya baru menginjak tiga tahun. Untuk memudahkan pembaca sekalian dalam mengimajinasikan Farhan, maka akan saya gambarkan ciri-cirinya. Tubuhnya tinggi besar, rambutnya lurus potong pendek, wajahnya lonjong yang dilengkapi dengan sebentuk senyum khas anak-anak. Kurang percaya diri dalam mengambil keputusan. Hal itu nampak ketika dia sering bertanya warna krayon apa yang cocok untuk mewarnai gambarnya.

Oleh orangtuanya Farhan diikutkan beberapa macam les privat ala anak pra-sekolah, yang tengah marak di Yogyakarta.

Saat itu, di sekolah dimana saya mengajar, untuk tingkat Kelompok Bermain (KB atau Play Group), memasuki tahap pengenalan warna dasar. Metode yang dilakukan antara lain: demonstrasi percampuran warna. Berkreasi warna dengan menggunakan krayon, menebak dan mengenali warna dasar dan lain-lain. Kali ini tes individu mengaplikasikan metode menebak dan mengenali warna dasar. “Farhan, sini sebentar nak,” panggil partner sekelas saya. Setelah Farhan mendekat dan dipersilahkan duduk, teman saya mulai melontarkan pertanyaan. “Ini warna apa Han?” tanya teman saya, sambil menunjuk kartu segi-empat warna merah. Untuk sesaat matanya berkedip-kedip, lalu dia berdehem. “Warna apa Han?” ulang teman saya lagi. Dia berdehem sekali lagi. Kemudian mulai bersuara. Tapi jawaban yang diberikan sungguh di luar dugaan kami semua. “Sebentar bu, aku tak les warna dulu,” jawab Farhan. Mengingat kejadian itu akan selalu menimbulkan tawa kami. Mungkin dia menjawab seperti itu karena selain belum tahu nama warna dia juga terbiasa dengan rutinitas les yang sering dijalaninya di luar kegiatan sekolah. Lucu memang, mechanis sekali, apa-apa harus less!

30 comments:

  1. Mau ngomentari apa ya. Sebentar saya mau les ngoment dulu. Ha.

    ReplyDelete
  2. selamat pagi mba....

    trima kasih sudah mampir dan memberi komentar,salam kenal ya...aku follow balik ya mba... ^_*

    hemm....pasti mba seorang guru dan pencinta ana2 Y ? hehe....
    i love kids too....

    ReplyDelete
  3. @Anang : hahahaa. nambah2in aja nih :D

    Wah..kasian juga sih ya anak2 udah dijejalin les macem2..

    ReplyDelete
  4. lucu juga, tapi kasian juga anak sekecil itu masih harus les sana-les sini.....

    ReplyDelete
  5. Hmmmm. emang sih lama-lama kita jadi kawatir juga melihat ketergantungan anak dengan pendidikan non formal seperti kursus , private less ...ect.
    Ada apa dengan sekolah konvensional ?

    ReplyDelete
  6. Subhanalloh, seorang guru TK adalah profesi yg sangat mulia, dimana ianya membutuhkan kesabaran yg luar biasa menghadapi anak2 yg belum begitu memahami apa arti hidup ini.

    Salam.

    Kalo mau main lg ke tmpt saya, masih saya ijinkan koq.

    ReplyDelete
  7. Wah.., anak sekecil itu ternyata sudah tergantung pada les/kursus ya ?
    Sepertinya Farhan harus dilatih supaya bisa lebih PD ya mbak...

    ReplyDelete
  8. entah knp tiap mampir ke sini saiia selalu teringat keponakan saiia...

    ReplyDelete
  9. hehehe.. lucu siihh,, tp yah sekescil itu kok udah dibiasain les sana-sini yah.. ksebenernya tijiannya bagus sih,, tp kesian aja kalo dia terlalu tergantung ama les gitu..

    ReplyDelete
  10. Selamat sore,.... makasih udah mampir dan koment di blog aku.

    Itulah jawaban anak2 yang polos.... disamping karena memang masih relatif muda sudah dijejali dengan berbagai macam les.

    ReplyDelete
  11. hehehe...cerdas jawaban dia.ngapain susah-susah mikir ya hihih

    ReplyDelete
  12. aku suka anak kecil antara 0-4 tahun abis itu gak lagi abis pasti lagi nakal tuh hihi

    ReplyDelete
  13. ck..bukankah seharusnya pendidikan itu diberikan sesuai dengan usia? ga cocok banget kalo masih playgroup udah dijejalkan les yang aneh-aneh.

    ReplyDelete
  14. les atau tambahan belajar apapun nampaknya tidak berdampak seburuk yang kita bayangkan. saya awalnya juga melihat aktivitas belajar yang berlebih merupakan sesuatu yang kurang pas. namun pandangan saya ini berubah setelah membaca buku OUTLIER nya Malcolm Gladwell. dah baca? baca lagi deh.

    ReplyDelete
  15. uupss, kelewat, menurut saya poto profilnya jangan gonta - ganti deh mbak. gak bagus buat SEO. pilih yang paling bagus kemudian pasang deh. artikelnya sampeyan bagus - bagus. mestinya semakin banyak orang membaca. kalo bolak balik ganti foto profil nanti mbah google bingung mau 'ngrayapi'nya. sori lho ya. sekedar tips aja

    ReplyDelete
  16. wah ga baik dari kecil udah terlalu dikekang ama les gitu.... belum waktunya lah... hhem

    ReplyDelete
  17. Kasian juga kalo anak terlalu banyak dibebani dgn berbagai macam les...
    Harusnya wajar2 aja, jangan terlalu sering...
    Otak'x masih belum mampu mencernya banyak hal... :D

    ReplyDelete
  18. hwahahaha!
    polos bgt ya anak2 itu
    iri dgn kpolosan mreka
    hehe

    ReplyDelete
  19. hati seorang guru mmg begitu..

    ReplyDelete
  20. hahahahahah....
    lucu kali lah adek itu bah...

    ck ck ck

    ReplyDelete
  21. hahaha...anak-anak memang menggemaskan ya

    ReplyDelete
  22. Jawaban Farhan memang khas anak2 : polos dan apa adanya... Sindiran buat ortunya tuh.

    ReplyDelete
  23. Anak yang manis, lugu sekaligus pilu.

    ReplyDelete
  24. Wah penting nih story2 kayak gini, thank's bisa buat nambahin ilmu karena sy jg sdh punya anak:) trim's

    ReplyDelete
  25. Ha ha ha ... saya juga mau less dulu bu guru!

    ReplyDelete
  26. halooo bu guru salam kenal???????

    ReplyDelete